Sempu, sedikit bercerita (Part 1)

Ajakan ngetrip ke sempu emang uda numpuk sebelum sempu hits jadi hits banget, sampe temen dari makasar penasaran. Banyak yang berkomentar kalo sempu uda rusak, underwaternya uda rusak, semua rusak, rusak sudah aku. Begitulah komentara para traveler pendahulu, dan banyak dari mereka yang menyesal pernah menjelajah sempuh, yak karena sempu adalah cagar alam buka wana wisata alam. Oke, oke lanjut ya kenapa saya bisa berkunjung ke sempu..
Singkat cerita nih, sodara dari lampung yang tinggal dijogja pengen kesempu, kabar-kabar sekalian sambang kerumah karena uda bertahun-tahun juga tak jumpa. Awalnya saya uda nggak mau ikut karena kabar burung sempu sedang ditutup, tapiiii mba nio memaksaku untuk ikut kalo nggak ikut bakal dikulitin yaa secara gak langsung nemenin dia jalan dibelakang  ya sama aja sih ya saya juga start awal selalu jalan dibelakang tapi lama-lama paling belakang sendiri. Ya begini resiko uda umur jadi sering encok.
Hari kamis malam rombongan datang, tapi saya nggak bisa menyambut meriah kedatangan mereka karena ada urusan mangkal di malang.
Kamis malam berisitirahat, jumat pagi kita berangkat. Ngeeeeeng jam 8.00 kita berangkat, dengan perjalanan 2,5 jam menunju sendang biru.
Perjalanan lancar lah isambil nyanyi disini senang disana senag semuanya senaaang perasaan masih bahagia abs, masih belum ada perasaan galau.
Setelah melawan butiran debu, melawan kemacetan, melawan semua kendala, kita sampaiiii, yaaay wajah kita masih dihiasi bunga-bunga kebahagian, masih bisa tersenyum centil.. Disisi lain kita lagi selfi, si mas yuda lagi ngurusi ijin karena kita harus ijin dulu dan hanya boleh menginap semalam aja, beda lagi kalo kalian ijin di pusat yakni disurabaya bisa sampe 3 hari, ya keles ya nginep 3 hari mau ngapain dihutan bebas, bisa kudet lah.
Setelah seribu selfi sudah terkumpul, ijin sudah diperoleh, ikan sudah didapat, perlengkapan siap, fisik siap, tak lupa ucapkan bismilah, yuk cus kita berangkat nyebrang dulu, kira-kira 10 menit kita naik perahu menuju pulau sempu. Lihatlaah muka kita bahagiaa banget (Masih)
Nih kita lagi nyebrang dari sendang biru menuju pulau sempu, cuman bisa bila subhanallah, cuman bisa bilang i love you deh, i love you ga harus sama ayang-ayangmu rek, dengan alam pun aku bisa jatuh cinta berkali - kalii.. liat deh biruuuu bangeeet kamu ga pengen gitu renang sama aku gitu, sama sama mengarungi rumah tangga, eh lautaaaan..
kita nyampe dipulau sempu, ga harus turun ke tanah, engggaaak, kita harus lepas sepatu karena kita tturun dipantai, yak perasaan uda mulai kocar-kacir gak karuan, masih menebak-nebak medan yang akan kita laluin... beneran nih wajah saya masih senyum2 seneng karena kita sampai dipulau sempu, saya kira sih bakalan amaaan banget deh jalannya, cuman datar aja, ternyata no no no no jauh dari bayangan saya, ya gelap sekali kaya bayangan masa lalu meeen...
tepar, tepar deh. bagi kalian yang gak suka jalan jauh bukan anak traveling sejati, siapin mental dan fisik bener-bener ya, berhubung saya bukan traveler saya anggap jalanan ini sungguh membuat saya kapok kesana lagi haha, jalannya naik turun berlumpur, bolak balik kejebak lumpur, kepleset lumpur, kepleset gara2 ga ada pegangan, jalanan turunan turun banget kadang, naik ya naik banget, kita jalan selama 3 jam untuk sampai segara anakan, mau balik uda jauh, mau nyampe juga jauh, itulah kegalauan anak traveling yang apala apala seperti saya hahaha...
setelah berperang layaknya melawan penjajah, ini medan yang bikin saya mau pulang kemalang hahaha, tapi ada si bocah kecil ku yang menyemangati hahah jadi yaa mau ga mau nguat2in buat nyampe ke pantai, guys uda keliatan kan sebelah kiri, warna biru yang menggoda pengen nyemplung aja bawaannyaaa gak tahaaaan meeeen, Beberapa menit lagi kita sampaiiii guys. Tapi kita potong disini dulu ya, bersambung gitu ceritanya biar kayak sinetron srigala yang bersambung mulu, Muach!



Komentar