Semester akhir, mahasiswa kesepian

Kapan lulus? KAPAN LULUS? KAPAN? itu pertanyaan yang sensitif, bisa dibilang menyindir dan semacamnya atau mungkin nggak ada pertanyaan lain untuk mahasiswa akhir kali ya? Tapi aku pikir-pikir itu emang uda dari jaman nggak enak uda ada waktunya, uda ada jadwalnya kita bakalan ditanyain itu meluluu... pertama sih sedih, ngerasa paling bodoh banget karena temen-temen uda pada lulus, setelah sedih berkepanjangan ya sampai sekarang sih kalo ada yang nanya kapan lulus buru-buru aku jawab, kenapa nanyain lulus? mau cepet-cepet nikahin aku? kalo yang nanya cowok sih sekalian sayembara cari jodoh kali ya?
Btw, skripsi itu bisa dikerjakan dengan sangat cepat tergantung kita xob.. tergantung malesnya kita, tergantung sibuknya kita. Ada kok temen 2 bulan skripsi selese. Tergantung temen-temen deh, termasuk saya tergantung mood hahaha...
Baru kerasa banget kali ini menjadi mahasiswa yang benar-benar sendiri, pergi sendiri. dalam arti dimana kamu bakalan nunggu dosen lama sendirian, ke kampus gak ada yang kenal, duduk sendiri tanpa ada arah, diphp dosen, males revisi, males dan males daaan juga itu yang lagi saya rasain. Sedihnya lagi pas disaat saya lagi mood-moodnya naik dan semangat ngerjain, alhamdulilah rejeki tidak bisa ditolak beberapa job sedang menunggu saya tapi ya itu skripsinya keleleran lagi...
Merasa sih jadi kesepian, sepi banget. orang yang terlihat ceria belum tentu ceria sepenuhnya kok guys, tapi belajar meminimalkan kesedihan menjadi secerca keceriaan.
So, yang lagi skripsi-skripsi cepetan dikerjain, cepetan dirampungin biar bisa legaa, tugas negera tinggal selangkah, termasuk saya nih yang sedang berjuang menyelesaikan tugas negera,,,,

Komentar